Friday, 19 December 2008

Dian Kecil.......(bagian II)

Lanjutannya nih....
Dari umur 5 taon-an sampe 9 taon,gua hobbynya maen ke sawah. Sawahnya nggak jauh sih, paling cuma 200 meter dari belakang rumah. Kalo udah sampe ke sawah rasaaaaa…nya bak di surga, mencium bau-bau daun yang hijau, nyiur melambai, anak-anak kodok yang berloncatan, padi yang mulai menguning, kangkung yang subur, genjer (tau kan genjer?? Itu lho sayuran yang dimakan, dan outputnya teteup genjer, hihihihi), indahnya….biasanya kesana pasti rombongan sama temen-temen sepermainan….Ada satu bad habit gua, kalo udah nyampe pinggiran sawah, ngerasa betah banget, terus…..duh perut kok mendadak mules ya???dan itu pasti nggak ketahan…..langsung aja pamit ke temen-temen, eh aku pulang dulu ya, mau e’ek, nggak tahan nih, tunggu ya sebentaaaaaaar aja, ntar aku nyusul deh, aku balik lagi kesini. Dan ini terjadi setiap kali kami dateng ke sawah, temen2 udah pada paham, sampe ada yang komentar gini : kebiasaan si Dian mah, kalo kesawah aja, pengen e’ek, males lah ngajak elo lagi, ya ampyun nih temen sampe segitunya, biasalah anak-anak, selalu kesel kalo ada yang nggak kompak, sebenernya gua bukan nggak kompak sih, cuma nih perut nggak bisa di ajak kompromi kalo di tempat yang “menyenangkan” menurut gua.

Ternyata benar kata pepatah, buah jatuh tak jauh dari pohonnya, inilah yang terjadi. Ternyata bad habit ini sudah gua wariskan ke anak,Zahra, setiap kali dia menemukan tempat yang membuat dia betah, entah itu di pojok ruangan, maen masak-masakan, tiba-tiba celananya udah kuning aja (ih jijay), tapi Karena sekarang udah 3 taunan, ya dia pasti bilang kalo udah mulai pengen BAB.

Masih seputar sawah, …..dulu tuh dari kelas 2 ampe kelas 4 SD, masuk sekolahnya siang, jam 13-an gitu, pagi adalah kesempatan main!!!!, bukan belajar. Entahlah dulu waktu S.D gua malas banget belajar, ada kesadaran mau belajar tuh udah kelas 5-an. Maen ke mana lagi kalo bukan ke sawah….pernah suatu hari di ajak temen, mencuri kangkung, …dengan mengendap-endap, kami pelan-pelan mengambil kangkung milik ibu tani, dan…krosak gua kepeleset, hoaaaaa, kontan bu tani tadi mengacung-acungkan tangan nya dari jauh, kami berlima lari pontang-panting, ketakutan, fuihhhhh, misi kali ini tidak sukses, padahal biasanya lancar-lancar saja, soale biasanya bu tani nggak ada, tapi kok nekat juga ya kalo dipikir,ada orangnya kok berani curi, ya mungkin pada saat itu kami berspekulasi…..gambling bro……..sejak itu jadi kapok gak mau lagi ambil kangkung, tapi ngambil genjer (hehehehe).

Yang paling menyenangkan tuh, kalo temen-temen mau diajak kompakan bawa makanan ke sawah, karena nggak setiap saat mereka mood di ajak (yang paling hobby ke sawah ya gue ini!!), biasanya bawa nasi + tempe+sayur, dll yang sudah dipersiapkan oleh bunda tercinta, dan menu favorite kami adalah nasi + rendang jengki eh jengkol!!, hmmmm, yummi, lebih enak dari fried chicken di Mc.D, eh dulu mah belum ada Mc.D ya, yang ada ayam kampung, lebih sehat malah……demikian sekelumit cerita tentang hobby dan kenakalan anak kampung, sekian wassalam.


4 comments:

Umi Rina said...

Mbak Dian, kalo ngomongin sawah di Indonesia ironis ya...
Negara agraris, tp import beras...
Petani yg kerja keras, yg kaya tengkulaknya...
Kapan ya petani di Indonesia bisa kaya seperti petani2 di Jepang...:(

alex's family said...

iya Umi...disini kesenjangan sosial begitu tinggi....yang membedakan adalah pola pikir kita sudah sangat jauh dengan negara2 maju, juga mental yang rusak, kita sudah jauh dari akhlakul kharimah....semoga anak cucu kita bisa membangun negeri tercinta ini menjadi negeri yang lebih maju dari sekarang ini, amien

ENDRIYANI said...

Wah sama nich wkt kecil suka main kesawah...Dulu Saya kesawahnya nyari kodok kecil buat makanan ikan dirumah...hehehehe
Emang Having Fun bgt ya wkt kecil tuh No Problem!!!

Sharah said...

hihhihi....ngakak berat abis baca postingan ini mbak...
yakin skrg udah gak gitu lagi? hihihi :D